Vena Viewer Kurangi Resiko Sakit Mengulang Posisi Jarum Injeksi

SURABAYA – Pernah mengalami tangan harus dimasuki jarum beberapa kali sebelum obat injeksi benar-benar disuntikkan? Jika ya, itu umumnya terjadi lantaran tenaga medis susah mencari pembuluh vena yang tepat untuk disuntik. Bisa karena pembuluh darah terlalu tipis, bisa juga lantaran pasien gemuk sehingga susah untuk dilakukan perabaan.

Kesulitan itu kini bukan lagi masalah bagi dunia kedokteran. Sekarang ada alat bernama vena viewer. Dengan alat tersebut, tenaga medis bisa dengan mudah menentukan letak vena. ’’Selain mempercepat, bisa meminimalisasi rasa sakit yang mungkin ditimbulkan karena harus mengulang atau mengepaskan posisi jarum,’’ ujar dr Christina Maria, kepala ruang emergency National Hospital.

Vena viewer mampu memperlihatkan secara visual letak pembuluh vena. Itu merupakan pembuluh yang mengantarkan darah menuju jantung. Biasanya digunakan untuk memasukkan obat melalui suntikan. ’’Suntikan dari infus juga masuk ke sini,’’ bebernya.

Christina mencontohkan cara melihat vena di punggung tangan. Tangan pasien cukup diletakkan di bawah alat sejauh sekitar 30 sentimeter. Kemudian, di kulit pasien akan terlihat garis warna biru kehijauan. Itulah pembuluh vena.

Sebenarnya, ada dua cara menunjukkan vena. Cara pertama, vena dibuat berwarna biru kehijauan. Cara kedua, sekitar vena berwarna, sedangkan vena tidak berwarna.

Refleksi warna biru kehijauan itu disebabkan pancaran cahaya near-infrared yang diserap hemoglobin dalam darah. Setelah itu dipantulkan oleh jaringan di sekitarnya. ’’Yang terlihat di kulit itu merupakan hasil proyeksi,’’ jelas Christina.

Tidak hanya di punggung telapak tangan, alat tersebut juga dapat memperlihatkan pembuluh vena di tempat lain. ’’Misalnya di kepala atau kaki,’’ tuturnya.

Walaupun alat itu mempermudah menemukan pembuluh vena, jam terbang dari tenaga medis juga dibutuhkan. Menurut Cristina, alat tersebut hanya menentukan letak pembuluh vena. Ada hal lain yang perlu diperhatikan, yaitu ketebalan vena. Menurut dia, selain melihat penampang vena di kulit karena penggunaan vena viewer, tenaga medis harus meraba tangan pasien.

Menurut Christina, alat tersebut sangat membantu untuk pasien bayi. Sebab, bayi memiliki pembuluh kecil. Selain itu, vena viewer bisa digunakan pada lansia yang memiliki pembuluh tipis. ’’Orang yang terlalu gemuk juga biasanya susah hanya dengan rabaan. Jadi, alat ini membantu,’’ tegasnya. (lyn/c19/ayi)

 

Sumber: http://www2.jawapos.com/baca/artikel/21266/Vena-Viewer-Mudahkan-Injeksi

Dapatkan informasi kesehatan
di inbox mu

Ayo berlangganan dan dapatkan berbagai informasi menarik dari kami

Terima kasih telah berlangganan

Maaf terjadi kesalahan

Add Your Comment

Dapatkan informasi kesehatan
di inbox mu

Ayo berlangganan dan dapatkan berbagai informasi menarik dari kami

Terima kasih telah berlangganan

Maaf terjadi kesalahan

  • Ayo hidup sehat dan bahagia bersama Dokter-Kita.com
close